June 11, 2017

#WANGOCU edisi : Boli Tajil Buko

Selama ramadhan ini sangat banyak makanan-makanan yang berseliweran menjajakan ta'jil atau lauk untuk berbuka ye kan.Nah kami sebagai #wangcou juga seperti itu kira-kira pasti ada harinya akan berbelanja keluar untuk membeli lauk atau sekedar mencari tambahan cemilan.

Sama seperti orang Sumatra kebanyakan kalo ngomong itu nyolot, orang Bangkinang juga lebih kurang samalah haha.. jadi kalo ngomong atau saling menawar harga itu berasa lagi berantem gitu.. padahal emang begitulah adanya orang Ocu. Selain itu Kalo orang Ocu ini aplaagi mamak-mamak *ibu-ibu kalo ketemu temanbisa mengobrol lama jadinyaa.. haha.. bayangkan sajakalo dalam belanja takjil itu bisa ketemu 5 orang temannya.. bisa sampai buka kita nungguin..

kamu juga bisa baca :  #wangocu edisi balimau

Untuk jenis takjil sendiri sebenarnya tidak jauh berbeda seperti pekanbaru atau daerah lainnya di Riau. contohnya kolak, bubur sumsum, dan lain-lain. nah untuk lauk yang akan di beli untuk buka ini nih biasanya yang jadi paporit adalah lotek atau pecal. Entah kenapa rata-rata suka beli itu kalo dari yang saya lihat. Di bilang spesial juga gak  terlalu spesial sih tapi yang memang lebih spesial soal takjil ini adalah ketemu sodara-sodara dan saling bersilahturahmi. Kadang jika beruntung Takjil kita malah di traktirin sama mereka haha..

Selanjutnya ada Galopuong yang juga menjadi paporit takjil di bangkinang. apa karena rasanya yang juga manis saya juga tidak tahu sih tapi emang galopuong ini sangat cocok di lidah ketika di santap untuk berbuka puasa. Galopuong ini bahasa lainnya klepon gaes.. dan biasanya juga di sertai dengan gorengan-gorengan lainnya. duhhh emang ini tulisannya rada ngaco yaa tapi sejauh ini hanya itu paporit takjil dan juga makanan untuk berbuka saya.. jika kamu punya cerita takjil khas daerahmu jangan lupa share di kolom komentar ya gaes..

jangan lupa singgah juga ke : blogtika untuk melihat apa sih yang di tulis tika hihi.. see yaa..

3 comments:

redaksi mustafa said...

namanya bukan tajil ketua, tapi kalau dak salah Pabukoan. Tajil du bahasa bau du ndak hahaha..

hairil habibi said...

nah itu lah yang kami tunggu komennya dari kemarin bang.. hahaha.. ndak ada yang sadar nampaknya karena tajil ni dah masuk dalam sehari2 bahasanya..

Athri Kasih said...

galopuong da bes

contact me

hallo! saya hairil habibi. saya adalah salah satu Social Media Enthusisast dan sangat Passionate mengenai Komunitas. tahun 2014 saya bersama teman mendirikan Kongkownulis sebagai sarana untuk semua orang dalam mengekpresikan pemikiran mereka dalam tulisan. masa lalu saya alhamdulilah di penuhi oleh pasang surutnya dunia keorganisasian di kampus. dan pemikiran-pemikiran absurd dengan campuran mimpi level keras! blog ini akan lebih banyak berisi pendapat-pendapat saya mengenai kehidupan atau apa saja yang menurut saya menarik untuk di ceritakan.. mudah- mudahan bisa menginspirasi.. :D untuk kritik, saran, komentar dan pertanyaan layangkan ke hairilhabibi[at]gmail[dot]com

Recent

recentposts

Random

randomposts