January 03, 2014

bandung trip episode 4

     kami sedang berada di dalam angkot arah Gazibu Bandung. bersambung...

...........
...........
...........


 becanda doang kok.. okeh kita lanjutin ceritanya. jadi kami lagi santai-santai ni dalam angkot sambil di kipasin cewek-cewek cakep khas Bandung *ebuset gaya lo mblo.. sampai tiba-tiba gue mengusulkan ide bodoh yang dengan spontanitas juga di jawab dengan bodoh oleh Rian.. kira-kira waktu itu sore pukul 4 lewat 5 menit Waktu Indonesia Barat..  "yan, gimana kalo kita langsung pulang ke jakarta sekarang?" "ha apa? masih bisa ni? yokklahhh.. " "okeh jadi kita cuma ngambil tas ni ke tempat Hardi abis itu kita langsung cuss" "okeh sip gimana di? :D" "yaudah sih kalo emang itu yang kalian inginkan, mama ngikut aja" *lah kok :| ...

 jadilah kami langsung menuju ke Jakarta secara spontan. ini sebenernya sangat melenceng dari rencana kami semula yang pulang pas abis sholat Idul Adha.. kadang kita di tuntut fleksibel dan siap melakukan manuver-manuver hidup *gayalo..
 
okeh buru-buru kami langsung ke Stasiun Bandung untuk ngejar tiket terakhir ke Jakarta. daannn ternyata tiketnya masih ada. kami langsung beli? tidak!.. kami nelpon Bang Riko yang mana bang Riko adalah abangnya Rian yang sudah punya banyak pengalaman tentang perangkotan di malam hari di Jakarta *busettt...ribet banget kayak lurah ngasih kata sambutan... karena kalau kami berangkat dari jam enam sore dari Bandung kira-kira kami akan sampai jam sebelas malam. masalahnya kami tidak tau angkot mana yang bisa membawa kami kembali ke Depok jam segitu. --"

setelah konsultasi dengan bang Riko abangnya Rian *iye udah tau.. katanya agak susah kalo mau ke Depok jam segitu kami dengan serta merta mengurungkan niat kami untuk naik kereta. kami telah gagal untuk kembali ke Depok dan akan menghabiskan sisa hidup kami di Bandung *apa-apaan ni!!..*smackdown meja kantor camat..

kami yang telah kalah oleh sopir angkot yang pulang lebih awal tercerahkan setelah kami tau kalau kami masih punya harapan untuk pulang. nun jauh di sana masih ada sesosok terminal bus yang menunggu kami dengan harap *gubrakk.. yah akhirnya gue dan Rian sepakat untuk coba naik bus atau travel terdekat. tapiiiii berhubung kami belum tau apakah terminal ini nyata atau hanya sekedar bayangan kami tanya dong sama penduduk setempat. dari info yang kami dapat terminal ini jauh banget katanya, jadi kami putuskan nyari travel dulu. okeh yokk yannn..

!!!
   
kami berhenti di depan kantor agen travel. dengan langkah pasti kamipun masuk. gue langsung nanya-nanya sama petugasnya. setelah ngomong panjang lebar kami memutuskan untuk gak jadi aja deh pake jasa yang isi.. loh kenapa? jawaban kami cuma satu.. mahalll menn!! :O .. yang bener aja lo ndro..

waktu leha-leha udah abis. gue sama Rian langsung menuju Travel berikutnya dan masih bermasalah dengan harga. emang dasar pelit ya, masa udah kebelet gini masih mikirin harga. yah kita kan anak kosan jadi harus hemat juga dong kaka walaupun dalam kondisi yang mefet gini.. bener gak? bener gak? .. *serahdeh..

waktu udah mepet dan kami masih belum ketemu solusi yang baik untuk pulang. tiba-tiba hape rian matiii.. hadeh.. jadilah kami agak-agak lebai sok panik gitu. "wah gimana ni bi hape mati", "emang lo mau nelpon siapa? " "mana tau Telkomsel nge-sms kan" “hmmm…” *terjun bebas dari jembatan....

kami masih berdiri dengan panik, tidak lupa pose ala boyband agar kaum hawa tetap melirik kami dari kejauhan *apasihbi.. kami sudah tidak punya pilihan selain menuju terminal. langsung nyetop angkot dannn langsung ke terminallll!!

di awal-awal perjalanan,  kami belum ada feeling buruk tentang angkot ini. karena sudah tertulis jelas di kaca angkot ini tujuan kami. enggak mungkin dong salah.. :D.. kami mulai syakwasangka ketika angkot memutar balik di tikungan tusuk konde. kami bingung dong dan nanya ke sopir angkot “bang kok muter? Ini bener kan arah terminal” “iya mas, tapi masih jauh ini” “maksudnya kita muter ini di titik awal? ” “iya mas” gue langsung bisik-bisik dengan Rian “buset yan ketipu kita, klo begini mah jadi jauh gak terkejar kayaknya K” “iya bi, gue juga mikir gitu jadi gimana dong ini?” “yaudah kita ikutin aja dulu ni angkot kan gak mungkin turun di sini juga” “iya deh”

jadi gini, pas kami nanya-nanya sama warga setempat semua instruksi dan angkot yang di sebutkan benar adanya, yang jadi masalah adalah kami naik di tempat yang salah.. harusnya kami nyebrang dan nyetop angkot di sana. Tapi yang kami lakukan adalah menunggu angkot di seberangnya.. maklum yee manusia banyak khilafnya *berdamai

setelah berapa lama kami sampai di posisi awal kami menyetop angkot ini. gue ngelirik ke jam tangan, kayaknya emang enggak terkejar, soalnya kata bang Riko bus terakhir berangkat jam tujuh, dan ini sudah jam tujuh kurang lima belas. Yaudah deh, dengan terpaksa pulangnya kita tunda ampe besok.. J..
!!!
Okeh kami kembali ke kosan Hardi. Buseettt, di ketawain abis-abisan.. “lah kok balik lagi? Hahaha..” “salah naik angkot setan” “hahahha… kok bisa sih? Kok enggak nanya gue lo hahaha” “yahh kan kita sok petualang sok tau gitu” “hahahahahhaha..” “kampret lo di.. -_-“ ” “hahahahhahaha..” malah tambah ngakak..

Daaannn.. seperti biasanya, kita hanya bisa berencana tapi tuhanlah yang menentukan *aseekk mendadak bijak.. berhubung besok mau sholat Idul Adha ya kita bobo dulu dong biar bangun cepet. Soalnya Hardi bilang besok mesti datang pagi2.. :O.. yaudah deh yoookk bubu dulu all :* .. *fuahh..apa-apaan nih pake nyium segala.. :O..
!!!
ZzzZZzzz… “Bi..Bi.. woi” “iya nih bangun gue.. hoam” “cepetan mandi ntar telat kita” “sip sip..”.  kami bergeas mandi dong.. soalnya harus cepet nyampe lapangan. Hardi udah siap, tinggal gue dan Rian yang masih dandan kayak anak cewek baru puber. Geri sepupunya Hardi udah duluan. Okeh yookkk berangkatt!!

Tiga anak muda berjalan dengan pasti ke arah lapangan tempat sholat Idul Adha di adakan. Mereka sangat percaya diri. Sesekali perjalanan mereka di selingi dengan canda tawa yang sepertinya sangat seru. *bentar bentar ini novel ato apasih? .. okeh okeh lanjut.. pas udah deket lapangan kami langsung bengong, shock, dan  merasa gagal. Ternyata sholat idnya udah kelar.. apa?? Apa?? Apa? Pa..Pa..Pa..pa.. *kemudian zoom out zoom in.. kami langsung lunglai, kami kehilangan tenaga, seperti ada sesuatu yang mengambil kekuatan kami. Tidaakkkkk!!!

Ternyata kami masih kurang pagi untuk berangkat ke lapangan. Apa daya.. :|.. kami gagal sholat Idul Adha tahun ini. mudah-mudahan tahun depan masih di beri kesempatan untuk sholat sunat yang hanya sekali setahun ini.. *emot sedih..
kami langsung bergegas pulang dan membereskan barang di kosan Hardi. Abis cipika-cipiki kamipun berangkat menuju terminal. Tentunya kami enggak ketipu lagi dong.. :D.. okeh yok pulang..

sampai terminal sempetin dulu beli tempe goreng ato apalah namanya untuk cemilan di jalan.. memang seru banget deh jalan-jalan dadakan ke Bandung kali ini.. emang sih Bandung Jakarta dekat, tapi tetap ada kisah perjalanan yang menarik yang bisa kita simak dari semua perjalanan.. okeh kami naik bus dulu nihh byee…  :D .. sampai jumpa di perjalanan selanjutnya..


No comments:

contact me

hallo! saya hairil habibi. saya adalah salah satu Social Media Enthusisast dan sangat Passionate mengenai Komunitas. tahun 2014 saya bersama teman mendirikan Kongkownulis sebagai sarana untuk semua orang dalam mengekpresikan pemikiran mereka dalam tulisan. masa lalu saya alhamdulilah di penuhi oleh pasang surutnya dunia keorganisasian di kampus. dan pemikiran-pemikiran absurd dengan campuran mimpi level keras! blog ini akan lebih banyak berisi pendapat-pendapat saya mengenai kehidupan atau apa saja yang menurut saya menarik untuk di ceritakan.. mudah- mudahan bisa menginspirasi.. :D untuk kritik, saran, komentar dan pertanyaan layangkan ke hairilhabibi[at]gmail[dot]com

Recent

recentposts

Random

randomposts