November 15, 2013

bandung trip episode 3

12:27 AM
Gue, Ria (nama malam Rian), dan Hardi beristirahat sejenak. capek juga dari tadi jalan mulu. pas di atas menara tadi gue ngeliat lokasi start kami jalan. widihhhh.. jauh jugaaa..mungkin karena perjalannya sangat menyenangkan. "okeh yuk ke ciwalk" ujar gue ke yang lain, "yok, yok, naik angkot aja.. bisa gempor juga ni lutut.. hahha..", balas Hardi, "yaudah yok"..

 gak lama berselang lewatlah angkot yang sudah sejak beberapa lama tadi kami rindukan. *lebay dikit boleh dong.. abis cipika-cipiki sama sopir angkot *eh.. kamipun langsung duduk manis di belakang. sambil celingak-celinguk ke kiri dan kanan dong pastinya..

gue jadi inget masa smp, waktu itukan pulang selalu naik angkot. rebutan kursi paling belakang soalnya di belakang itu kan ada speaker gitu. jadi katanya ni siapa yang duduk di belakang termasuk keren. kan bisa goyang-goyang kepala paling maksimal. trus si sopir bakal ngidupin lagu disko gitu. ah.. noraknya masa lalu.. okeh kembali ke angkot yang di Bandung, kita bertiga udah mulai kepanasan, kehausan, dan sesak napas karena berdesak-desakkan. *lah..angkotnya kan kosong waktu itu.. ? :O.. kan kita lagi berpetualang jadi harus ada adegan dramatisnya dong.. *apa ini udah paling dramatis menurut kalian? gue pikir enggak --" ..

tadaa.. kami lagi berdiri di depan bangunan yang bentuknya sangat berbeda ketika gue datang bertahun-tahun yang lalu ke sini. yiukk cuss cyin ke dalam.. udah gak sabar ni.. *maksud lo apaan ni.. --" ..  gila, udah keren aja ni tempat, ibarat mantan, udah bertahun-tahun gak ketemu, trus pas ketemu dia udah berubah cantik, baik, bla bla.. gimana gak kepikiran. okeh lanjut.. kamipun langsung muter-muter sok anak gahol gitu. capek muter-muter, perutpun ngupdate status broh gue laper broh di Twitper *twitter khusus untuk perut. kamipun memutuskan untuk makan, di KFC. jiahhh.. tetep aja pilihannya KFC, abis KFC top banget sih.. :| .. *anak gaul makannya di KFC gak sih? :o..

sedang asiknya menikmati hidangan, ujanpun turun dengan lebatnya. memang cuaca enggak terprediksi, sama kayak cewek yang lagi siklus bulanan.. :|. okeh.. buru-buru makan abis itu kita pindah tongkrongan ke toko sebelahnya sambil duduk di lantai naroh baskom kecil sambil pasang wajah memelas.. :| *buseet dah..

ilustrasi di atas cuma fiksi kok. untuk remaja jangan tiru.. sip. karna lagi ujan dan jalan yang harus di lewati gak ada atapnya ya kami cuma bisa menunggu dan berharap suatu saat jembatan ini bisa punya atap kan kasihan kehujanan.. ntar masuk angin siapa yang kerokin.. :| .. Management ciwalk?

beberapa jam kemudian...

yang tersisa hanya tetesan air yang seakan tersenyum puas, seperti seseorang yang sudah lama memendam sesuatu dan akhirnya di ungkapkan.. seperti leganya ketika keluar dari Toilet.. fiuhh.. legaaa!!.. *ngelap keringet di depan pintu Toilet.

pas tiba di luar ciwalk gue langsung ke misi selanjutnya. membeli peyeum, yah.. peyeum ini mirip "tape" tapi gak berair kayak "tape" rasanya? sama kayak "tape". gak asik dong udah ke Bandung gak  singgah beli Peyeum, yaudah kita beli setengah kilo.. yookkkk mabukkk peyeumm..!! :O.. *yang boneng aja lu mabok gan..

abis itu kita nyetop angkot. angkotnya kita goyang-goyang ampe kebalik.. :O *anarki abiesszzZZzz.. eh bukan bukan nyetop angkot arah pulang. kan udah capek banget ini.. yokk cuss pulang.. :O.. Peyeum sudah menunggu!!

bersambung...

November 11, 2013

the sevel army - yang namanyaa boleh-boleh aja di sebut..

11:51 PM
    wajar aja sih rame.. konsepnya yang hommie bikin betah berlama-lama. makanya banyak anak muda yang selalu nongkrong di sevel. yang tua juga gak mau kalah dong. kita sebagai generasi yang waktu kecilnya di isi dengan bermain gundu, ato mandi di sungai ingin juga dong sekali-sekali nongkrong di sono. tapi sebelum gue ngomong panjang lebar lo udah pada tau kan sevel..? :O..  iya sevel sevel *sok asik sok gaul sok cihui.. 

     gue rasa udah pada tau deh haha.. nah kembali ke topik, kali ini gue juga lagi nongkrong sambil tos-tosan dengan makhluk dari berbagai penjuru yang gak gue kenal *tos-tosan itu bohong.. bisanya yang nongkrong di sini macem-macem. mulai dari pejabat *ahh.. masa iya pejabat.. sampai anak smp yang baru pulang sekolah dan mencoba gaul semuanya lengkap komplit. dan atas nama pergaulan kita juga akan mulai beli jajan.. :|.. gaul ternyata emang mahal. 

    gue sedang duduk di meja yang ada di dalam sevel. dan ini juga menjadi kekhawatiran tersendiri buat gue. ya gimana enggak, kadang-kadang gue megang kolong meja, gue khawatir aja pas gue angkat tangan sesuatu benda asing berwarna hijau muda atau biasanya juga berwarna hijau tua nempel di jari-jari gue.. ehmm!!.. maksud gue ini bakal jadi awkward moment dimana lo bakal meletakkan kembali benda tadi di tempatnya semula. kita juga gak mau ganggu kan. biarlah dia beristirahat dengan tenang di sana.  :|...masa iya sih gitu? ahhh enggak kok canda doang, kan seandainya.. :D 

    setelah itu kita akan melanjutkan pekerjaan seperti tidak terjadi apa-apa.. yang jadi pertanyaan gue. kenapa sebagian benda yang namanyaa.. boleh-boleh aja sih di sebut.. tapi gue lagi males aja nyebutin namanya.. selalu bisa kita temui di kolong meja? mungkin eperti berkembang biak gitu.. pertama cuma satu besoknya bisa jadi tiga ato lebih. begitu seterusnya.. apakah mereka mengkloning diri atau berkembang biak? gue juga gak punya jawaban pasti dengan apa yang terjadi di lapangan. yang jelas kolong meja sudah menjadi habitat benda tersebut sejak dahulu kala.. :|.. okeh okeh cukup pembahasan kolong meja nya.. mudah-mudahan di lain waktu kita akan menemukan sesuatu yang berharag di kolong meja manapun di dunia ini. itu dulu dari gue, karena gue mau lanjut ngegahol dulu degan jajan aqua dan Qtela yang gue kasih saos cheese.. see yaa.. :D 



Gembrot!!

9:08 AM
gue rada stress juga tiap hari kerjaannya cuma di depan laptop.. satu persatu requirement dari pemberi lowongan gue liat dan baca dengan seksama. kadang gue merasa sedikit putus asa tapi ini dia yang namanya ujian. harus gue hadapi dengan ketabahan dan senyum lebar. gue tau tuhan punya rencana terbaik untuk gue..
hari demi hari *cieileh .. gue lewati dengan hati dan pikiran yang berkontradiksi *apaan sih.. tapi gue tetep semangat walaupun kadang capek juga melototin lowongan satu persatu… ya udah jalanin aja ya.. 
dengan kegiatan yang gak menentu beberapa minggu ini bikin perubahan yang signifikan terhadap badan gue.. yah gue udah mulai gembrot. emang sih dulu lumayan berisi tapi gak seberisi atau segembrot sekarang. gue jadi panik juga.. kalo terus membesar dan gak ada solusi pasti bisa-bisa gue bakal terjebak dengan gelambir-gelambir dan lemak jahat yang memenuhi tubuh gue dengan membabi buta.. tidaaakkk!!…
tapi kalo di pikir-pikir wajar juga sih badan gue meng-gajah begini. dari kegiatan yang gue lakuin sehari-hari emang gak ada pilihan untuk badan gue selain mengembang. 
begini ni kegiatan gue tiap hari :
bagun jam 6 -> idupin laptop -> cek twitter -> cek facebook -> cek email -> denger lagu -> lapar - > makan -> lanjut ngenet -> nyanyi2 -> ngeluh sama diri sendiri -> ngemil -> ngeluh-ngeluh lagi -> ngemil -> denger lagu -> idupin tipi -> makan -> tidur
begitu seterusnya.. padahal gue udah niat buat olahraga dan OCD-an tapi sayang itu baru sekedar niat.. —” .. makanya banyak yang manggil gue gembrot sekarang.. gue kan sensitif jadinya. 
makanya sekarang gue mulai menaikan level niat gue ke level melakukan„, mudah2an minggu depan ada perubahan kecil yang terjadi ama gue.. doain yaaa.. :D see yaaa 

let's start with "why"

12:01 AM
Tadi gue nemu sebuah artikel yang ngebahas tentang apa dan kenapa. Serius setelah baca, gue merasa menemukan sudut pandang baru dalam haluan niat dalam diri gue sendiri. Artikel ini membahas esensi kata apa dan kenapa dalam kehidupan dan pengaruhnya dengan apa yang kita lakukan. Jadi gini, *gayalu.. di artikel itu di bahas kenapa Wright bersaudara berhasil membuat pesawat pertama di dunia. Sedangkan di masa yang sama Samuel Pierpont Langley juga sedang mengerjakan hal yang sama. Langley adalah  orang yang sangat dihormati, dia adalah seorang perwira senior di Smithsonia, dan seorang profesor matematika yang juga bekerja di Harvard. Dan kenapa Langley bisa gagal? Yap.. Langley tidak memiliki passion untuk memecahkan masalah terbang di angkasa, tetapi mencari achievement.
Tidak dengan Wright bersaudara. Mereka membuat pesawat karena ingin memecahkan masalah. Mereka tidak berharap di beri pujian atau Achievement tapi murni melakukannya untuk diri mereka.
kesimpulan yang gue dapet bahwa harusnya kita melakukan sesuatu itu dengan passion, Dengan apa yang kita senangi dan dari diri kita sendiri. jadi kita tidak akan memikirkan hal lain selain memberikan yang terbaik untuk hal yang kita cintai. Gue langsung membandingkan dengan sekeliling gue dan dengan diri gue sendiri. banyak dari kita memulai Sesuatu dengan apa, Dengan Achievement.  Bukan dengan kenapa.
Kira-kira bentuk pertanyaan nya akan seperti ini. apa yang gue dapat kalo gue ngerjain ini, ini dan itu?. Coba bandingkan dengan kenapa gue harus melakukan ini, ini, dan itu?.
Mungkin ini lah esensi dari apa yang kita lakukan. Orang menulis karena dia tau kenapa dia harus menulis, kenapa dia harus menemukan cara membuat produk yang baik. Kenapa harus bekerja dengan jujur. Semuanya akan bermuara pada diri sendiri. Gue juga menyadari pentingnya bertanya kenapa pada diri sendiri. Karena kita memberi kesempatan hati atau jiwa kita untuk berpendapat. mungkin “kenapa” bisa di bilang sebagai pertanyaan untuk memulai.

Terakhir, Gue bakal noted ini di kepala gue. Mengajukan pertanyaan kenapa pada diri gue, mudah-mudahan kita semua bisa menjadi lebih baik lagi.. “let’s start with why”.. see yaa.. J

November 09, 2013

bandung trip episode 2

9:03 AM
Pagi-pagi gue, Rian dan Hardi udah redi stedi go buat keliling Bandung. Sebelum berangkat kita sarapan dulu dong pastinya. kebetulan ada lontong di depan gang kosan Hardi, yaudah kami putuskan untuk sarapan disana.  Udah lama juga soalnya gak nemu lontong :D *ini penting gak sih infonya -_-“.
Okeh perut sudah nyaman dengan lontong, kami langsung menuju lapangan Gazibu yang berada tidak jauh dari kosansi Hardi. tak lupa gue dan Rian bernarsis ria di depan gedung Sate. Ini loh poto nya.. :D




Setelah dari Gedung Sate kami meneruskan berjalan kaki muter-muter kota Bandung. Sebagai Guide yang baik Hardi menjelaskan tiap sudut yang kami lewatin. Memang Bandung bagus!. Jujur gue suka banget dengan suasana Bandung. Adem, nyaman, dan santai. Apalagi di sepanjang jalan banyak pohon. Dan tentu saja akan sangat seru jika kita memakai sepeda di sini.

Enggak berasa akhirnya kami sampai di jalan Braga. Katanya sih jalan Braga ini cukup di kenal sejak jaman pemerintahan Hindia-Belanda. Dan sampai sekarang tetap di pertahankan sebagai salah satu maskot kota Bandung. Di sisi kiri kanan jalan,  terdapat kompleks pertokoan yang memiliki arsitektur dan tata kota yang tetap mempertahankan ciri arsitektur lama pada masa Hindia Belanda. Tata letak pertokoan tersebut mengikuti model yang ada di Eropa sesuai dengan perkembangan kota Bandung pada masa itu. *copas Wiki.. :D

Di ujung jalan Braga tepatnya di persimpangan jl. Asia Afrika, berdiri Gedung tempat di gelarnya Konferensi Asia Afrika. Gedung ini termasuk salah satu gedung bersejarah juga di Indonesia. Pertama gue pikir gedung Asia Afrika ini gede banget. Tapi dugaan gue meleset. Ternyata Gedung ini gak sebesar yang gue pikir. Gedung ini sekarang di gunakan sebagai Museum yang memamerkan koleksi dan photo-photo konferensi Asia Afrika.


Kami melanjutkan perjalanan menuju mesjid yang punya menra tertinggi di Bandung. Tanpa babibu kamipun ngantri untuk naik ke lantai 19 menara mesjid ini. dan emang bener, di atas menara ini kita bisa melihat bandung 360 derajat.. keren deh pokoknya. 


nah ini dia pemandangan dari atas menara.. wuhuuuuu.. indah banget pokoknya... :D 


bersambung...

November 07, 2013

bandung trip episode 1

1:53 AM
Kami sedang berada dalam kereta api arah Jakarta Kota, minggu pukul 5 sore, gue dan Rian. Merencanakan sebuah perjalan dadakan ke Bandung. Ide ini tercetus dua jam yang lalu ketika kami sedang menonton di rumahnya, Depok.
“yan ke Bandung yok? :D”
 “wah boleh juga tu, mumpung libur ni, besok kan cuti bersama”
“okeh yuk prepare”
“cek tiket terakhir kereta dari Gambir ke Bandung dulu deh Bi”
“sip”
Itulah beberapa percakapan sebelum kami berkemas. Let’s got some journey my friend! :D
sekarang tanpa berasa kami sedang dalam Commuter menuju stasiun Gondangdia, karena stasiun ini jaraknya yang paling dekat dengan Gambir. kami sempat bertanya arah Gambir pada petugas, secara kita juga baru kan di Jakarta :D. dengan sigap petugas stasiunpun menjelaskan. “paling lima menit nyampe mas, ikutin aja rel nya” ucap petugas. Okeh kita lanjut jalan, Setelah sepuluh menit kami masih belum menemukan Stasiun Gambir
“ -__-“ . lah katanya tadi Cuma lima menit doang, begimana ni yan? “ ujar ku ke Ryan. “iya ya, dasar pembohong penipu” balas Ryan seru. *lari ke pojok ruangan *loh ini kok kayak di putusin pacar -___- ”. kamipun terus menyusuri rel dannn tadaaaa… akhirnya sampai di stasiun Gambir.. :D
tanpa casciscus kami langsung menuju counter tiket dan menanyakan tiket ke bandung… syukur masih ada tiket untuk kereta terakhir pukul 8… yuhuuuu.. sah jadi backpacker nekad.!! Hahaha..
Untuk membunuh waktu kamipun berjalan mengelilingi Stasiun. Menurut gue Stasiun Gambir ini lumayan nyaman. Mungkin yang agak kurang coock ya cat Hijaunya.. :D .. setelah puas berkeliling dan tidak menemukan sesuatu tempat yang menarik untuk di jadikan tongkrongan sementara kamipun menuju the most tongkrongan gaul place di Stasiun, apalagi kalau bukan Seven Eleven yang sudah melegenda ini.. :D .. 
Setelah menunaikan sholat Maghrib, kami langsung menuju tempat tunggu kereta. Okeh memang agak deg-degan tapi ini akan seru sepertinya. Di sebelah kiri kami duduk ibu-ibu yang dari tadi sibuk dengan gadgetnya. gue dan Rian saling berbisik, yaaahhh seperti ngegosip ala ibu-ibu komplek :D .
“eh yan liat tu ibu-ibu banyak banget gadgetnya”, ujar gue
“iya ya bi, sosialista kali ibu ni hahaha”, balas Rian
“eh yang di sudut sono cakep ya”, kata gue lagi
“waahhhh.. iya juga ya bi”, kata Rian lagi sambil cekikikan.
“untung bukan anak ibu yang di sebelah kita ni ya”, lanjut gue sengit
“iya, masa calon mertua sosialita”, Balas Rian.
Tak lama cewek tadi datang ke ibu yang di sebelah kiri tadi dan langsung manggil mama. Kami sempat shock juga. Ternyata memang anaknya sih ibu tadi.. dasar calon menantu durhaka.. hahaha.. 
Tak berapa lama kereta datang dan kamipun bergegas menuju rangkaian. Mencari deretan kursi dan siap berangkat.
Kereta melaju cepat. gue dan Rian masih cengengesan berbagi cerita konyol ala kami. Emang perjalanan malam kurang seru karna kita gak bisa liat pemandangan luar.  Tapi ya udah nikmatin aja.. kegelapan kadang menentramkan dan melindungi. *aseekkk..
Pukul sebelas malam kami tiba di stasiun bandung. Kami menuju pintu selatan sesuai petunjuk teman gue Hardi. Kami keluar dan langsung di hampiri seorang supir taksi yang menawarkan jasa..*jasa taksi bukan jasa pijit.. red.  setelah lama berkompromi masalah harga akhirnya kami setuju naik taksinya dengan harga 40 ribu rupiah. Di sepanjang jalan pak supir sibuk menjelskan tempat wisata yang harus kami datangi di Bandung. Well.. wisata esek-esek tentu saja tidak ketinggalan. “klo besok mah aliran sesat tutup mas, kan mau lebaran haji” ujar supir. gue dan Rian cuma bisa saling pandang. Kami belum mengerti aliran sesat yang di maksud pak supir. Kami terlalu polos untuk mengetahui dunia yang lebih liar lagi.. hahaha..

Kami berhenti di depan nasi uduk tak jauh dari lapangan gazibu Bandung. gue langsung menelpon Hardi. Tak lama dia muncul dari gang tak jauh dari tempat kami berhenti. Sebelum menuju kosannya kami makan nasi uduk dulu yang kebetulan masih buka. Okeh saatnya beristirahat dan bersiap untuk petualangan besok pagi!!.. :D see yaa... 

November 05, 2013

cerita uring2an di rumah

7:36 PM
serius gue ngakak ketika baru baca blog si pino yang keren banget.. gue gak nyangka aja ni anak sangat bacot.. hahaha.. tapi serius lucu. buat yang penasaran gue kasih link nya ya.. blog si pino .. cukup menghibur di saat gue di titik suntuk begini. dan juga menurut gue bisa jadi bahan referensi bacaan gue juga..

nah beralih ke kegiatan gue yang mulai udah gak jelas beberapa minggu ini dan juga sedang galau karena menunggu telepon untuk kerjaan. gue merasa bahwa dunia ini bakal runtuh. yah gimana enggak, gue bingung aja kayak gak ada arah hidup ter- luntang lantung di kota entah berantah dan jauh dari keluarga.. what an amazing life.. --"

gue juga gak tau apa ini sebentuk kangen rumah ato dalam bahasa gue sehari-hari ini di sebut homesick, gue juga gak tau. sebenernya yang gue butuhin saat ini cuma satu, punya cewe *eh maap salah fokus.. bukan bukan.. temen curhat yang bisa ngasih solusi buat gue. emang sih cerita nya gak ribet-ribet amat. malah standar, jadi kelar kuliah trus masuk kerja cuma sebulan dua bulan abis itu sadar idup gak bisa cuma gitu aja trus nyari kerja lagi dan ada beberapa panggilan tapi masih di gantungin.. emang klasik tapi emang sih menurut gue ini juga jadi titik krusial dalam hidup manusia manapun di sunia ini.

apalagi gue juga gak tahan minta-minta mulu sama orang tua, masa badan segede gaban gini tapi masih minta-minta. kan malu. gimana mau ngasih makan istri sama anak ni besok.. *cailah.. :D .. makanya gue sedikit uring-uringna setelah interview kemarin. malas ini malas itu, ya bawaannya malas aja.. pengen pulang duit gak ada.

tapi dalam hidup yang begini ini gue yakin gue bakal banyak belajar tentang kehidupan.. mudah-mudahan saja karena gak ada yang sia-sia di dunia ini...

November 01, 2013

the next journey

2:52 AM
Pesawat Lion Air mendarat dengan indah di bandara Soekarno-Hatta. Yahh hari ini tanggal satu oktober 2013 sebuah petualangan akan  gue mulai. Di sela-sela arah parker pesawat Rere mengingat kan sambil bercanda “nah bi, mumpung masih banyak pilihan pesawat untuk pulang. Lu pikir lagilah..hahaha..” hadehni bocah.. --“.
akhirnya gue menginjakkan kaki di Jakarta. Untuk beberapa hal kadang kita perlu sebuah keputusan berani. Seperti yang gue lakukan saat ini. gue masih belum tau apakah keputusan gue ini sepenuhnya bener tapi gue Cuma berharap ini akan benar pada waktunya.. mencoba melakukan hal klasik yang di lakukan kebanyakan actor di FTV, mengadu nasib di ibukota.
Jujur gue ampe sekarang belum ada gambaran yang cukup jelas ato strategi yang cukup jitu untuk menghadapi kehidupan di Jakarta ini..gue Cuma mencoba dan bergantung pada intuisi gue. Tapi di dalam permainan kehidupan kita di tuntut untuk fleksibel. Rencana pasti ada, tapi keadaan di lapangan yang akan menentukan.. :D
Keluar bandara gue berpisah dengan Rere karena tujuan kmi berbeda. Dia di Bekasi, gue ke Depok. Sesuai dengan petunjuk teman gue akhirnya gue naik Damri jurusan Blok M. agak berapa lama bus datang anddd.. Jakarta.. I’m hereee!!
Di dalam bus Damri. Gue masih mikir apa keputusan yang gue ambil ini bener. Gue masih mencoba menguatkan hati bahwa keputusan gue benar. bus Damri hanya bergerak perlahan. Ya sambutan pertama Jakarta. Kemacetan!..
Pandangan gue tenang Jakarta adalah semberawut. Semua terlihat tergesa-gesa dan tidak teratur. Serius gue kaget, pas pertama naik busway.. omaigat.. sangat penuh sesak. Belum lagi kejahatan seperti copet dan lain sebagai nya sering terjadi di dalam busway ini katanya.  Gue gak nyangka Jakarta seribet ini. gue pengen langsung nyampe di tempat tujuan kalo begini caranya.
Gue berenti di pancoran senayan. Teman gue baru pulang kerja dan gue menajutkan perjalan menuju Depok. Pas di kereta api gue kembali ciut. Gimana enggak, di dalam kereta api orang-orang udah kayak sardine. Ckckck.. parah!
Gue Tanya ke teman gue dia malah ketawa.. inilah keseharian di Jakarta bi.. waduh, parah juga ya..
Memang pemandangan pertama gue terhadap Jakarta langsung berubah. Sumpek, penuh dan berantakan. Tapi ini ni yang harus gue hadapin untuk beberapa tahun ke depan.. inilah ucapan selamat datang Jakarta kepada gue.. wuhuuu!!! Memang akan penuh petualangan kayaknya…

Besok deh gue lanjutin gimana nasib gue untuk survive di sini. apakah bakal mujur seperti sebagian orang yang merantau atau Jakarta tidak cocok untuk gue.. hahaha… see yaaa dehh.. :D 

contact me

hallo! saya hairil habibi. saya adalah salah satu Social Media Enthusisast dan sangat Passionate mengenai Komunitas. tahun 2014 saya bersama teman mendirikan Kongkownulis sebagai sarana untuk semua orang dalam mengekpresikan pemikiran mereka dalam tulisan. masa lalu saya alhamdulilah di penuhi oleh pasang surutnya dunia keorganisasian di kampus. dan pemikiran-pemikiran absurd dengan campuran mimpi level keras! blog ini akan lebih banyak berisi pendapat-pendapat saya mengenai kehidupan atau apa saja yang menurut saya menarik untuk di ceritakan.. mudah- mudahan bisa menginspirasi.. :D untuk kritik, saran, komentar dan pertanyaan layangkan ke hairilhabibi[at]gmail[dot]com

Recent

recentposts

Random

randomposts